PELIK Lihat Ayah Bercakap Dgn ‘SESEORANG’ Dlm Keadaan Marah Ditingkap. Selepas Ditanya Rupa²nya…

| February 25, 2018 | 1 Comment

PELIK Lihat Ayah Bercakap Dgn ‘SESEORANG’ Dlm Keadaan Marah Ditingkap. Selepas Ditanya Rupa²nya…| MYISLAM INFO – Hairan melihat ayahnya bercakap dalam keadaan marah di tingkap, mendorong rasa ingin tahu. Apabila ditanya, orang tua itu meminta anaknya tidak mengganggunya sebelum kembali ‘berleter’ di tingkap rumah mereka itu.

 

 

Namun sebenarnya, ayahnya ternampak dan bercakap dengan ‘benda’ yang tidak diundang. Katanya dihantar oleh tuannya untuk menganiaya abang si penulis berikutan wujudnya dendam si pelaku terhadap abangnya itu.

 

SEMALAM aku nampak ayah aku bercakap seorang diri ketika waktu maghrib dengan mukanya menghadap ke luar tingkap. Gaya dia bercakap nampak sangat marah. Aku tak tahu apa sebenarnya yang berlaku.

 

“Cakap dengan siapa tu?” aku rajinkan diri bertanya.

 

“Jangan dekat! Jauh sikit!” tak pasal-pasal kena marah dan dia pun sambung berleter dengan benda yang aku tak nampak.

 

Lama juga menunggu, lebih kurang 15 minit kemudian, baru dia tutup tingkap. Aku datang mendekatinya dan bertanya apa yang terjadi.

 

Ayah cuma kata, “Benda yang kau tak nak tahu.”. Siapa yang tak terasa ingin tahu kalau dapat ayat seperti itu?

 

Dengan rasa ingin tahu yang tinggi, aku pujuk ayah. Pujuk punya pujuk, akhirnya ayah beritahu segala-galanya. Ayah kata, ada ‘benda’ yang nak menganggu keluarga kami.

 

Otak aku dah fikir macam-macam, tak lain tak bukan mesti benda itu dan ya, jangkaan aku betul.

 

Ayah cakap pasal benda orang nak hantar pada keluarga kami. Apa bendanya? Sejenis santau, lebih kurang.

 

“Kau tak nampak sesiapa di tingkap tadi?” soal ayah.

 

Hell no! Memang tak nampak dan aku tak nak nampak. Ayah kata benda itu tak berupa sempurna. Kotor, jijik, busuk, hanyir dan rambutnya panjang sampai ke tanah serta mukanya hangus terbakar.

 

 

Orang tua memang tak takut dan dia siap boleh bercakap dengan ‘benda’ itu lagi. Antara ayat yang aku dengar semasa ayah marah, “Nak apa datangs sini? Aku tak benarkan kau masuk dalam rumah aku. Balik tempat asal kau!”

 

Meremang bulu roma aku pada masa itu.

 

 

Menurut ayah lagi, dia nak hantar benda itu pada abang aku. Nak bagi sakit sebab abang aku ada buat benda tak baik. Jadi tuan dia nak balas dendam.

 

Sedang ayah aku bercerita tentang hal ini, tiba-tiba ada bayangan hitam sekali lalu di tingkap yang menjadi tempat mereka berbual tadi. Terus tegak bulu roma satu badan.

 

Aku cakap dah tak nak tahu, aku nak balik ke rumah kakak aku yang terletak di sebelah rumah. Keluar saja dari rumah tanpa fikir panjang. Sarung selipar dan terus lari.

 

Sampai saja di rumah kakak aku, rasa tak sedap hati. Rasa seperti diperhatikan.

 

Malam itu, nafsu makan aku tiada. Temenung, kemudian badan rasa sejuk saja. Selepas isyak, aku tertidur. Entah macam mana boleh tidur sedangkan pada masa itu tak ada rasa mengantuk.

 

Aku terjaga jam dua pagi. Bangun-bangun saja kepala mamai. Selepas itu duduk sekejap sebelum pergi ke dapur untuk minum air.

 

Tahu aku dengar bunyi apa? Bunyi macam benda lembik yang berair kena picit dan hasilkan bunyi yang sangat menjengkelkan.

 

Ruang tamu gelap, dapur pun gelap. Terhendap-hendap dengan jantung rasa macam nak pecah. Dua benda saja yang aku fikir, kalau bukan ‘benda’ itu, mungkin pencuri.

 

Aku petik suis lampu, kemudian aku ternampak daging lembu yang dibeli di pasar pagi tadi terapung dan jatuh tiba-tiba.

 

Lantai berkecah dengan gading-daging itu. Punyalah terkejut sampai aku lari terlanggar dinding. Masuk bilik semula dan terus tarik selimut.

 

Aku terfikir balik cerita yang diceritakan oleh ayah maghrib tadi. Serius jantung rasa macam nak pecah. Takkan benda itu datang nak mengganggu pula?

 

Aku ambil keputusan pergi semula ke dapur dan kemudian kemas semua benda. Alhamdulillah tak kena gangguan pada masa itu. Bila sudah siap semua, aku ambil wudhuk dan masuk bilik nak sambung tidur.

 

Belum sempat tidur, aku kena kacau lagi. Ada satu suara orang menangis. Bunyinya halus saja di luar tingkap. Aku penakut tetapi disebabkan ingin tahu apa bendanya itu, aku pun bukalah tingkap.

 

Pandang kiri kanan, tak nampak apa-apa sebab gelap. Cahaya bulan pun tak ada pada malam itu.

 

Cuma aku teliti balik bunyi itu datang dari arah bawah cahaya lampu jalan. Aku pandang saja ke situ, memang betul. Menggigil badan aku.

 

Benda itu di tiang lampu, sedang menangis. Rasa tiada udara untuk bernafas. Tercungap-cungap.

 

Aku tutup tingkap dan terus berselubung dengan selimut tutup muka. Panas pun panaslah, janji tiada ruang yang besar. Biar muat-muat badan aku saja.

 

Agak lama juga aku berada dalam selimut itu sampai rasa nak lemas. Tiba-tiba ada bunyi dari arah pintu bilik. Entah apa tetapi aku diamkan diri saja dan buat tak tahu.

 

Lima minit berselang, kena ganggu lagi. Kali ini dia main tarik selimut. Allahu, ank menangis rasanya. Bukan yang manja-manja punya tarik, tetapi selimut itu kena rentap dan terbuka.

 

Takkan aku nak bangun rampas balik? Dah tentu aku membatukan diri dan pejamkan mata.

 

Baunya ya Allah, tak tahan. Hanyirnya, busuk bau nanah. Semakin kuat bau sehingga menusuk hidung.

 

Sikit demi sikit aku buka mata, benda itu berdiri di bucu katil sama seperti yang diceritakan oleh ayah, rambutnya panjang sampai ke lantai dan berpakaian lusuh serta buruk.

 

Tak mampu nak menjerit, suara seperti dikunci. Mata aku saja terbeliak dengan baca surah dalam hati. Seperti kena strok pun ada masa itu.

 

Dua minit selepas itu dia hilang. Tetapi tempoh masa itu rasa macam nak terkencing bila ternampak ‘benda’ itu. Nasib baik dia tak terkam.

 

Aku bangun dan lari pergi ke bilik kakak, ketuk pintu biliknya. Dia bangun dan tengok aku dah kecoh-kecoh. Selepas aku cerita sikit saja kejadian yang berlaku, dia terus tarik aku tidur di bilik dia.

 

Keesokan pagi aku sambung cerita, ayah cuma geleng kepala saja. Tetapi selepas itu memang tiada apa-apa yang berlaku.

 

Keluarga selamat dan semuanya okay. Cuma terkejut dan kejadian itu masih segar dalam ingatan aku. Alhamdulillah iman aku agak kuat, tak ada pengsan.

 

Berhati-hatilah semua. Orang nak hantar benda tak elok ini macam-macam cara dia boleh guna. Aku bersyukur keluarga aku selamat.

Sumber: Ridhuan

PALING POPULAR BULAN INI .. JOM BACA !!

Tags: , , , , , ,

Category: SERAM

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *